PAN: UAS Tolak Jadi Cawapres Prabowo, Kita Cari Alternatif

Lotus4d.com – Jakarta – PAN menyatakan tokoh yang mereka endorse, Ustaz Abdul Somad (UAS), menolak menjadi cawapres Prabowo Subianto. PAN pun mencari alternatif tokoh baru.

“Ustaz Somad mengatakan tadi beliau menolak dicalonkan sebagai cawapres. Karena itu, kita mencari alternatif,” ujar Sekjen Eddy Soeparno di kediaman Ketum PAN Zulkifli Hasan, kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan, Selasa (7/8/2018).

Tokoh alternatif yang tengah dicari PAN menjelang penutupan pendaftaran Pilpres 2019 itu disebut yang bisa diterima seluruh partai koalisi. Saat ini, kata Eddy, semua kembali ke titik nol.

“Jadi kita kembali memakai konsep meja kosong. Semua berhak menyatakan pendapat, tapi semua bersepakat tidak pasang harga mati dari awal,” tuturnya.

Baca juga: Prabowo Sambangi Zulkifli, PAN: Koalisi Belum Final

Dengan mencari tokoh alternatif yang bisa diterima semua pihak, PAN berharap tidak ada parpol koalisi yang merasa ditinggalkan. Usul yang diajukan PAN adalah tokoh di luar partai.

“Ya, idealnya kalau sudah begini, daripada ada satu parpol yang merasa diutamakan, yang lain merasa ditinggalkan, lebih baik kita cari konsensus dulu siapa yang mau kita ajukan. Kalau konsensus itu berbasis orang yang berasal bukan dari parpol, ya lebih baik itu karena lebih gampang diterima,” tutur Eddy.

“Karena pada saat kita melakukan pembicaraan awal, UAS merupakan figur yang diterima, Anies (Gubernur DKI Anies Baswedan) juga figur yang diterima karena tidak mewakili parpol mana pun. Jadi saya pembicaraan seperti ini masih terus kita jalin. Dan kita masih punya 2×24 jam untuk itu,” sambungnya.

Meski menyebut nama Anies, Eddy tidak mengatakan Gubernur DKI itu yang akan diajukan sebagai tokoh alternatif. Nama Anies diajukan jauh hari, tapi tidak ada pembicaraan lanjutan untuk saat ini.

Baca juga: Soal Anies Cawapres Prabowo, Fadli: Nggak Ada, Sudah Selesai

“Nggak, nggak, nggak. Itu sebelumnya sempat ada pembicaraan seperti itu. Jadi pada saat kita sempat membahas nama Anies Baswedan, tidak ada penolakan dari parpol-parpol karena tidak mewakili salah satu parpol,” ucap Eddy.

PAN pun, disebutnya, sudah memiliki alternatif lain. Hanya, Eddy tak mau membocorkannya.

“Ada pokoknya, sudah ada di sini, di kantong, tapi jangan diintip. Insyaallah satu nama, insyaallah. Pokoknya cakep saja namanya,” tutupnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *