Politikus Gerindra: Bila Nego Gagal, Kerahkan TNI ke Mako Brimob

Lotus4d.com – Jakarta – Usai bebasnya Bripka Iwan Sarjana, polisi masih terus melakukan negosiasi dengan narapidana teroris di Markas Korps Brimob, Depok, Jawa Barat. Bila negosiasi gagal, TNI didorong turun tangan.

“Kita menghargai negosiasi yang dilakukan polisi. Tapi apabila negosiasi gagal, maka perlu kerjasama dengan TNI untuk amankan itu,” kata anggota Komisi I DPR dari Fraksi Partai Gerindra, Martin Hutabarat, kepada detikcom, Kamis (10/5/2018).

Martin menilai TNI adalah pihak yang punya kemampuan tempur mengatasi kegentingan bersenjata. Pengerahan prajurit TNI perlu supaya tak ada lagi korban jiwa yang jatuh, setelah sebelumnya ada lima polisi yang gugur.

“TNI inilah yang terlatih berperang. Kita tak ingin ada korban baru lagi dari Mako Brimob,” kata Martin.

Anggota Dewan Penasihat Partai Gerindra ini menilai pengerahan TNI ke arena kerusuhan di Mako Brimob justru bisa mengurangi jatuhnya korban lebih banyak. Kerjasama polisi dengan TNI di lapangan bisa diatur supaya penangangan situasi lebih efektif. Yang penting, penguasaan kawasan Mako Brimob oleh teroris bisa segera dipungkasi.

“Kerjasama polisi dan TNI dalam pemberantasan teroris perlu didukung,” kata Martin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *